EdisiViral.Com Video Search Login
Loading...

[VIDEO] Pengadil Berikan Penalti Tak Masuk Akal Ini, Kini Dipenjara Dan Digantung 10 Tahun

0 month ago, 03-Apr-2021

Pengadil Serbia Srbjan Obradovic telah dijatuhkan hukuman penjara 15 bulan dan larangan terlibat dalam bola sepak 10 tahun dari pengadil, setelah memberikan dipercayai menjual penalti tiga tahun lalu.

Obradovic adalah pengadil perlawanan penting di antara Spartak Subotica dan Radnicki Nis di liga Serbia pada 2018, perlawanan yang dapat menentukan kelayakan Liga Europa.

Pengadil memberikan dua penalti kepada Subotica semasa permainan, yang kedua-duanya disempurnakan untuk kemenangan 2-0.

Rakaman dari permainan menunjukkan bahawa penalti kedua, dengan hanya berbaki 13 minit permainan diberikan tanpa alasan yang jelas.

Tidak ada permainan pelanggaran yang jelas dan tidak ada pemain Spartak yang meminta penalti, tetapi pengadil tiba tiba memberikan penalti dengan selambanya.

Sekarang pengadil tersebut telah dihukum, dengan jabatan anti rasuah Mahkamah Agung Novi Sad akhirnya menyiasat pengadil tersebut.

Menurut agensi berita Serbia Tanjug, pengadil akan menghabiskan lebih dari satu tahun di alam penjara dan juga telah dilarang 10 tahun untuk melakukan sebarang aktiviti dengan FA Serbia.

Obradovic mendakwa bahawa dia telah melihat bola terkena tangan di dalam kotak penalti dan disokong oleh pembantunya, dan itulah sebabnya dia memberikan sepakan penalti.

Korang tengoklah sendiri di sini:

INSLITO! ???? | El rbitro Srdjan Obradovic fue arrestado por marcar un penal inexistente en el juego Spartak Subotica ante Radnicki Nis en Serbia.

El Subotica ocupaba ganar para acceder a la Europa League, el central fue acusado de ayudar al equipo local que termin ganando 2-0 pic.twitter.com/4mTmaYNg3l

Deportes TVC (@DeportesTVC) May 15, 2018

Pemain Nis Milan Pavkov, yang kini bermain untuk Red Star Belgrade, dibuang padang semasa perlawanan dengan dua kad kuning, dengan yang kedua hanya beberapa minit selepas yang pertama.



SUMBER : axello.net



Live Website Traffic


loading...