EdisiViral.Com Search Guest Post Login

PBB Gesa Myanmar Bertanggungjawab Terhadap Rohingya

0 month ago, 05-Nov-2019

Setiausaha Agung PBB, Antonio Guterres menyuarakan kebimbangan tentang nasib 730,000 orang pelarian Islam Rohingya dari utara Rakhine State dan menyeru junta Myanmar mengambil tanggungjawab dengan menangani punca utama mereka melarikan diri.

Guterres berkata demikian ketika dia mengadakan pertemuan dengan para pemimpin ASEAN yang bermesyuarat setiap tahun dalam usaha menyelesaikan isu-isu semasa serantau.

Sehubungan itu, satu draf kenyataan dikeluarkan menggesa Myanmar mengambil langkah menyelesaikan krisis Rakhine.

Saya masih sangat prihatin tentang keadaan di Myanmar, termasuk negara Rakhine, dan nasib jumlah pelarian yang masih hidup semakin meningkat dalam keadaan yang sukar,

Sememangnya, tanggungjawab Myanmar untuk menangani punca-punca utama dan memastikan persekitaran yang kondusif bagi pelarian yang selamat, sukarela, bermaruah dan mampan pelarian ke Rakhine, selaras dengan norma dan piawaian antarabangsa. ujar Guterres

Beliau berkata Myanmar perlu memudahkan dialog dengan pelarian dan meneruskan langkah-langkah membina keyakinan kepada para pelarian.

Saya mengalu-alukan penglibatan ASEAN baru-baru ini dengan Myanmar dan menggalakkan usaha berterusan, katanya.

Rohingya melarikan diri ke Bangladesh selepas tentera junta memulakan kempen pengawalan ketat terhadap mereka pada Ogos 2017 atas dakwaan sebagai tindak balas terhadap serangan oleh Arakan Rohingya Salvation Army.

Penyiasat PBB dan kumpulan hak asasi manusia mendakwa askar Myanmar melakukan rogol, pembunuhan dan pembakaran rumah orang Islam di utara Rakhine, yang mana mereka boleh didakwa dengan pembersihan etnik, atau pembunuhan peramai-ramai.




Live Website Traffic


loading...