EdisiViral.Com Search Guest Post Login
Loading...

Mengapa ibu dan ayah perlu bekerja? Jawapan anda menentukan cara anak dibesarkan

0 month ago, 10-Sep-2020

Apabila seorang kanak-kanak menanyakan soalan, "Ibu Ayah, kenapa kamu perlu bekerja? Bagaimana kalau kamu tinggal sahaja di rumah bersama saya?" kepada anda, dan bagaimana anda harus menjawabnya?

Dan seorang ibu atau bapa menjawab, "Sayaharus mencari wang untuk membeli makanan dan permainan untuk kamu, supaya kamu dapat membaca."

Anak ini akan menundukkan kepalanya dengan senyap sambil berkata, "Jadi, saya akan membuat ibu saya berasa sangat letih."

Pexels/Sekadar Gambar Hiasan

Anak lain pula bertanya, "Ibu, mengapa kamu pergi bekerja?"

Si ibu menjawab, "Kerana ibu harus belajar pengetahuan baru, berkenalan dengan teman baru, dan tidak dipinggirkan oleh masyarakat, sama seperti kamu seorang pelajar, kamu perlu belajar bersungguh-sungguh dan bergaul dengan rakan-rakan kamu."

Dua jawapan berbeza menggambarkan dua nilai yang berbeza.

Memang benar bagi kebanyakan ibu bapa, mereka tidak dapat menemani anak-anak ketika mereka bekerja, dan mereka tidak dapat menyara keperluan anak- anak jika mereka tidak bekerja.

Namun bagi pandangan anak kecil, jawapan ibu bapa akan menjadi seperti peraturan emas, yang akan mempengaruhi pemikiran dan pandangan awal anak mengenai kerjaya dan kehidupan.

Adele Farber, seorang saintis yang terkenal di Amerika Syarikat mengenai tingkah laku remaja, pernah berkata, "Jangan memandang rendah kesan kata-kata anda ke atas kehidupan anak-anak."

Apabila seorang anak mengemukakan soalan "Mengapa anda harus pergi bekerja", ia mencerminkan pemikiran anak terhadap dunia luar. Pada masa ini, jawapan ibu bapa adalah sangat penting.

Jawapan ibu bapa menentukan corak masa depan anak.

Mungkin, ramai ibu bapa akan merasa lucu ketika pertama kali melihat permasalahan ini.

Walaupun setelah mendengar soalan ini, beberapa ibu bapa merasakan bahawa anak-anak mereka sengaja membuat masalah dengan perkara tidak masuk akal, dan kemudian mula berteriak kepada anak-anak mereka dengan berkata:

"Saya tidak pergi bekerja, dari mana wang itu berasal? Mainan dan makanan ringan kamu tidak jatuh dari langit!"

"Saya tidak pergi bekerja, kamu hendak makan apa? Kamu hendak minum apa? Buku yang kamu baca siapa hendak bayar, pakaian yang kamu pakai, rumah tempat kamu tinggal, dan permainan yang kamu main, semuanya dibeli dengan wang!"

"Saya tidak pergi bekerja, dari mana boleh dapat wang untuk sara kamu?

Tidak dapat dinafikan bahawa semua ibu bapa mahu anak-anak memahami diri mereka, untuk memahami bahawa bekerja menjana pendapatan tidak mudah, dan kehidupan itu tidak mudah. ??Titik permulaan yang baik.

Pexels/Sekadar Gambar Hiasan

Tetapi fikirkan dengan teliti, apa yang akan dirasakan oleh anak anda ketika mendengar jawapan anda?

Anak-anak secara dalam firasat mereka akan berfikir, "Pergi bekerja adalah untuk mencari wang! Mencari wang adalah untuk makan dan minum!"

Malah ada kanak-kanak yang terkejut secara emosional apabila merasakan alasan ibu bapa mereka pergi bekerja adalah kerana demi menyara kehidupan mereka sendiri secara paksaan.

Maka dengan cara ini, anak-anak tidak akan pernah berani bertanya lagi tentang pekerjaan ibu bapa mereka.

Seorang kanak-kanak perempuan berusia 5 tahun menangis dan berteriak untuk tidak membiarkan ibunya pergi bekerja.

Ibu ini meyakinkannya, "Ibu kena mencari wang, atau tidak di mana boleh mendapatkan wang untuk membelikan kamu gula-gula itu?"

Setelah anak ini mendengarnya, dia menangis lebih kuat lagi. Dia melemparkan gula-gula di tangannya dan menangis sambil berkata, "Saya tidak akan makan gula-gula lagi!"

Adegan seperti itu amat menyedihkan dan memberi kesan emosi masa hadapan.

Dalam fikiran kanak-kanak, masalahnya adalah bahawa anak-anak inginkan lebih banyak kasih sayang ibu bapa untuk mereka terus berada di sisi.

Sekiranya ibu bapa tidak tinggal di rumah atau jarang bersama mereka, anak-anak ini akan berasa tidak selamat.

Sebenarnya, ibu bapa boleh memberitahu anak-anak :

"Ibu bapa suka bekerja, jadi mereka dapat mempelajari pengetahuan berguna yang baru dan membuat orang lain berasa gembira."

"Ibu bapa tidak dapat membawa kamu ke tempat kerja, tetapi mereka tetap selalu memikirkan kamu!"

Jawapan seperti itu mungkin tidak memuaskan keinginan anak untuk mengikut anda bekerja, tetapi akan memberi perasaan selamat kepada anak-anak.

Selain itu, ibu bapa juga dapat menghantar isyarat positif kepada anak-anak mereka.

Oleh kerana pekerjaan itu sangat menggembirakan, maka anak-anak juga akan menantikan karier dalam kehidupan masa depan mereka, dan melakukan yang terbaik dalam perkara yang disukai mereka.

Dengan cara ini, anak-anak akan lebih bermotivasi dalam pendidikan dan pembelajaran seharian mereka.

Pexels/Sekadar Gambar Hiasan

Seorang ayah menulis dalam surat kepada anak perempuannya:

"Ayah tidak pernah memberitahu kamu bahawa ayah bekerja untuk mencari wang, kerana ayah takut kamu akan menganggap wang itu lebih penting daripada kamu."

Wang itu juga penting.Tetapi apa yang lebih penting ialah untuk membantu anak-anak meningkatkan pemikiran dan mengembangkan idea mereka.

Berhadapan pertanyaan anak-anak dengan jawapan yang berbeza daripada ibu bapa sudah cukup untuk menentukan ketinggian pemikiran anak-anak dengan cara yang berbeza.

Biarkan anak tahu, walaupun ibu bapa bekerja, mereka tetap menyayangi anda!

Seorang gadis dalam rancangan Youth Talk di Jepun menjerit kepada ibunya dari bilik atas bumbung:

"Ibu, kamu tidak sayang saya lagikah?

"Mengapa kamu boleh bercakap dengan ramai orang asing, tetapi tidak boleh bercakap secara baik dengan saya?

"Setelah saya menelefon kamu, panggilan sentiasa sibuk, dan ketika kamu mengangkat panggilan, kamu bertanya saya dengan nada acuh tak acuh?

"Adakah kamu tidak menyayangi saya lagi dan jika ya, bolehkah menyayangi saya sekali lagi?

Tangisan gadis itu membuatkan semua penonton turut menangis.

Pada hakikatnya, ibu bapa bangun awal pagi dan keluar bekerja dalam kegelapan, demi menjadikan kehidupan keluarga menjadi lebih baik dan anak-anak mendapat pendidikan yang lebih baik.

Pexels/Sekadar Gambar Hiasan

Namun, kadangkala dedikasi ibu bapa terhadap pekerjaan tidak semestinya difahami dan dapat dimaafkan oleh anak-anak.

Kerana apa yang dilihat oleh anak adalah, "Ibu bapa hanya mempunyai pekerjaan di mata mereka dan anak ini sudah tidak lagi disayangi sama sekali.

Di mata anak-anak, ibu bapa adalah dunia mereka.

Apa yang perlu dilakukan oleh ibu bapa dengan keinginan anak untuk menemani mereka bekerja adalah dengan tidak mengabaikannya, apatah lagi berkata dengan pandangan dingin, sebaliknya dengan lembut berkata kepada anak-anak:

"Walaupun ibu sangat sibuk di tempat kerja, kamu akan tetap menjadi anak kecil kesayangan ibu.

Sikap ibu bapa terhadap pekerjaan akan mencorak kehidupan dengan anak-anak secara tersirat.

Kisah seorang ibu yang bekerja sebagai tukang cuci menjawab pertanyaan anaknya. Bermula awal pagi yang gelap, ibu ini akan keluar pergi bekerja.

Anak lelakinya yang berusia 5 tahun dengan mata yang mengantuk, sambil menangis dan bertanya kepada ibunya:

"Ibu, kenapa kamu keluar bekerja begitu awal setiap hari?"

Ibu tukang cuci ini menjawab:

"Kamu perlu melalui jalan yang panjang setiap hari untuk ke tadika bukan? Adakah kamu akan gembira sekiranya jalan raya itu kotor dan semuanya ada sampah?

Anak itu berkata: "Tidak suka, ibu selalu kata, anak yang sukakan kebersihan adalah anak yang baik."

Ibu ini meneruskan kata-katanya:

"Jadi, ibu kenalah keluar lebih awal untuk membersihkan jalan itu. Dengan cara ini, anak-anak itu dapat berasa gembira ketika mereka berjalan ke seberang jalan setiap hari.

Anak ini sangat gembira ketika mendengarnya. Jadi memberikan tanda ibu jari terbaik kepada ibunya dengan suara lembut berkata:

"Ibu, kamu sangat hebat!

Kadangkala, sikap ibu bapa terhadap pekerjaan adalah sikap mereka terhadap kehidupan.

Orang yang mempunyai corak sempit pemikiran dengan terlalu obses terhadap status quo mereka sendiri, mengeluh tentang diri sendiri, dan mengadu tentang ketidakadilan sosial.

Sebaliknya, orang yang mempunyai pengetahuan luas, bahkan dalam kedudukan biasa-biasa sahaja tetapi dengan rasa bersyukur, akan dapat membuat pencapaian di luar pemahaman orang lain untuk mendapatkan kebahagiaan yang mereka inginkan.

Pexels/Sekadar Gambar Hiasan

Anak-anak adalah cermin ibu bapa dan ibu bapa pula adalah teladan buat anak-anak.

Persepsi ibu bapa terhadap pekerjaan menentukan perspektif dan corak pandangan anak-anak terhadap sesuatu perkara.

Ibu bapa adalah panduan kehidupan anak-anak. Apa sahaja perkataan yang ibu bapa tinggalkan akan menjadi tanda unik dalam perjalanan tumbesaran dan pemikiran anak-anak.

Jadi apabila anak bertanya, "Ibu, mengapa kamu perlu pergi bekerja", sila melutut dan membongkok di hadapan anak dengan rasa rendah diri sambil memberi jawapan kepada anak ini dengan sabar.

Jawapan dan sikap anda terhadap pekerjaan akan menentukan sikap dan corak masa depan anak terhadap pekerjaan dan kehidupan. Walaupun ia memberi jawapan yang sedikit meletihkan, kita mesti mencipta kisah dongeng yang indah untuk anak-anak, sambil membiarkan anak itu merangkul dunia masa depan dengan rasa cinta dan harapan.

“Mengapa ibu dan ayah perlu bekerja?” Jawapan anda menentukan cara anak dibesarkan Era Baru Malaysia.


SUMBER : erabaru.com.my

Loading...

Loading...

Live Website Traffic


loading...