EdisiViral.Com Video Search Login
Loading...

Kacukan Melayu-Cina, Perwatakan Lembut, Datuk Prof Dr Muhaya Bergelar Ibu Di Usia 26

0 month ago, 10-Jun-2021

Teringat pertemuan yang diatur bersama figura hebat ini di kediamannya untuk edisi khas Nona Superwoman 2018. Bukan sahaja melayan mesra ketika sesi fotografi dan temu bual malah menyediakan hidangan penuh meja. Tak cukup dengan itu, dibekalkan nasi lemak istimewanya berlaukkan sambal udang untuk dibawa pulang.

Foto: Koleksi Majalah Nona

Memiliki personaliti yang lembut dan apabila berbicara terasa seperti sedang meluahkan perasaan dan mendengar nasihat daripada ibu sendiri. Itulah aura yang dimiliki oleh Datuk Prof Dr Che Muhaya Haji Mohamad ini. Bagi lah apa sahaja soalan pasti akan dijawabnya dengan penuh hemah. Tidak pernah lelah mendengar wanita ini berhujah dan setiap butiran kata yang keluar dari bibirnya ada benarnya.

Foto: Koleksi Majalah Nona

Mempunyai pengalaman luas dalam bidang kedoktoran banyak membantu wanita yang mesra disapa Prof Muhaya ini lancar bertutur. Mula ditauliahkan sebagai doktor pada 17 Ogos 1985, setelah mendapat Ijazah Doktor Perubatan (M.D) dari Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM). Setelah memperoleh Sarjana dalam bidang Oftalmologi UKM, Prof Muhaya menjadi Pensyarah dan Pakar Mata Oftalmologi di UKM.

Kemudian, memperoleh sarjana Perubatan dari Universiti Nasional Singapura pada tahun 1992 dan memperoleh FRSC (Edinburgh) juga pada tahun 1992. Beliau seterusnya mendapat Fellowship Uvetis dari Institut Oftalmologi London pada tahun 1998 dan berjaya memperoleh Ph.D dalam bidang Ocular Immunology daripad University of London. Bukan calang-calang wanita yang mampu berada ditempatnya.

Mencipta sejarah tersendiri dengan bergelar Pakar Mata pertama di Asia Tenggara yang melakukan kaedah LASIK tanpa pisau system (Femtosecond Visumax) ke atas pembedahan mata pesakit.

Foto: Koleksi Majalah Nona

Jarang sekali kita mendengar wanita yang mempunyai darah kacukan Cina ini mengupas tentang isu semasa. Teringin juga mendengar komen Prof Muhaya tentang isu ini. Memang saya tidak berapa gemar menyuarakan tentang perkembangan isu semasa dan membiarkan mereka yang lebih pakar untuk memperdebatkannya. Bagi saya isu semasa itu adalah gejala tetapi saya lebih suka merawat kuman, jelas Datuk Prof Dr Muhaya yang bergelar ibu ketika usianya 26 tahun ini penuh makna.



SUMBER : nona.my



Live Website Traffic


loading...